Pages

Search This Blog

Monday, August 29, 2011

29 RAMADHAN - SUCIKAN HATI KAMI

Hari ini, Ramadhan sudah di penghujungnya dan Syawal bakal menjelang. Dalam kegembiraan kita meraikan kemenangan di hari yang fitri (secara jujur bertanyalah pada diri sendiri, apakah ianya benar-benar merupakan suatu 'kemenangan buat kita"?) jangan lupa untuk intropeksi diri. Apakah madrasah Ramadhan kita kali ini layak mendapat kelulusan yang cemerlang dan seterusnya, memperolehi natijahnya iaitu ampunan Allah, dibebaskan dari api neraka dan beroleh ketakwaan yang akan jadi benteng diri kita untuk sebelas bulan mendatang?? (Mudah-mudahan...dengan izin Allah, kita berjaya. Sama-samalah kita berdoa agar mendapat ampunan dan rahmatnya dan dibebaskan dari api neraka)

Di kesempatan ini, Ate ingin memohon maaf kepada semua teman dan para pembaca Ketikan Ate, seandainya ada perkataan Ate yang menyakitkan, tulisan-tulisan (N3) yang tidak sedap dibaca, kelakukan seperti lupa usia, gurau senda yang terkasar bahasa, mahupun janji yang tak tertunaikan....Mohon Maaf zahir batin atas segala khilaf.

"Ya Rabbi, berkahi umur kami hingga Ramadhan tahun hadapan. 
Sucikan hati kami untuk saling memaafkan.
Taqabalallahu minna wa minkum."

Photo: Sessi Awal Pengambaran Idul Fitri 1432

Thursday, August 25, 2011

BERDOALAH UNTUK MEREKA AGAR KITA DI DOAKAN PARA MALAIKAT



Seperti biasa, pada sepertiga malam terakhir, Sayyidah Fatimah, puteri kesayangan Rasulullah saw senantiasa melaksanakan solat tahajjud di rumahnya. Dia menghabiskan malam-malamnya dengan qiamulail dan doa. Hassan bin Ali, puteranya, sering mendengar munajat sang bunda.

Suatu pagi, ketika Sayyidah Fatimah selesai berdoa, Hassan kecil bertanya, "Ya Ummi, dari tadi, aku mendengarkan doa kamu, tetapi mengapa tiada satu pun doa yang kau panjatkan untuk dirimu sendiri?"

Fatimah menjawab dengan lembut, "Nak, doakan dulu tetanggamu kerana ketika para malaikat mendengarkan kamu mendoakan untuk tetangga, niscaya mereka akan mendoakanmu. Adakah yang lebih baik daripada doa para malaikat yang dekat dengan Allah, Tuhan kita?"
*******
Apabila salah seorang mendoakan saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui oleh yang didoakan, para malaikat berkata, "Amin, semoga engkau memperoleh pula sebagaimana yang engkau doakan itu." (HR Muslim dan Abu Dawud)

"Ya Allah, alangkah suatu rahmat dan berkat bila Kau anugerahi hati kami dengan sinar kehangatan CINTA. Ketika hidup terasa pahit tetap terasa indahnya dunia ciptaan Mu. Ketika kami dapat berjalan bersama sebagai saudara dan saling mencintai dalam dakapan ukhuwah, bahkan di saat ada kekecewaan dan penderitaan semuanya dapat di tempuhi dengan sabar dan syukur. Teguhkanlah hati kami Ya Allah untuk tetap mencintai MU dan mencintai semua orang kerana MU..."

(Copas mail dari seorang teman)
"Sesekali...saat kita menikmati rasa bahagia, selamat dan tenteram, ingatlah mungkin di luar sana ada seseorang yang sedang mendoakan kita dengan penuh ikhlas...tanpa pengetahuan kita." (Ate)

Wednesday, August 24, 2011

KISAH INDAH 'UMMI' MENANGANI ANAK

Suatu ketika anak ummi yang ke 4, Huda Robbani (ketika itu usia sekitar 5 tahun), sedang  meragam dan mengamuk. Anak ini menarik-narik baju dan mencakar muka ummi. Namun ummi tidak marah dan emosi, padahal jelas sekali terlihat ummi menahan kesakitan. Ummi melakukan methode yang di dunia psikologi modern pun tidak di temukan. Ummi mengadahkan tangan dan memohon kepada Allah. 

"Ya Allah ampunilah anakku Huda ini. Berilah dia petunjuk. Jadikanlah dia anak yang soleh." Sang anak yang mendengar ummi berdoa berhenti mengamuk. Sejak saat itu sang anak sangat mudah 'di atur'. "Methode psikologi menyatakan bahawa anak dalam kondisi ini harus di tinggalkan sampai emosi nya reda. Setelah itu baru kita 'berdialog' dengan mereka." Budi Dharmawan (Abi, suami ummi).

Tidak seperti beberapa ibubapa yang melakukan tindakan kekerasan, jika anak-anak melakukan kesalahan, ummi dan abi punya cara tersendiri dalam menghukum anak. Mereka menerapkan 'menghilangkan sesuatu' yang menjadi kesukaan anak-anak. Contohnya menghapuskan waktu menonton tv untuk seminggu. 

Pada suatu hari ummi pulang dari aktivitinya dan mendapati kerusi di rumah berada dalam keadaan 'berbaris' di hadapan tv. Ummi tahu anak-anaknya pasti baru habis menonton tv. Ummi 'kecewa', lalu ummi menyembunyikan remote tv. (Pada bulan Ramadhan tv di rumah di 'matikan'. Ummi lebih suka anak-anaknya letih bermain basikal daripada menonton tv. Ummi lebih suka lagi jika aktiviti Ramadhan di rumahnya dihabiskan dengan ibadah terutama tilawah.)

Keesokan harinya Ja'afar, anak ummi yang ke 6, mencari remote tv. Dia bertanya kepada ummi, "Mi, remotenya di mana?"

"Ada deh, ummi sembunyikan remotenya. Habis ummi kesal, pulang aja ke rumah, kerusi berbaris, anak-anak buat tonton tv, bukan untuk ibadah yang lain." Jawab ummi.

"Yaa ummi. Susah nih kalau tak pakai remote."

"Pokoknya ummi sorokkan, hanya Allah dan ummi sahaja yang tahu." Balas ummi.

Tak lama setelah berkata demikian, ummi terlihat sepertinya mencari-cari remote tv. Ummi berkata, "Eh..ummi lupa simpan kat mana remotenya."

"Yaa ummi, itu kan hanya Allah yang tahu." Ja'far mengusik umminya :).
*******
Ate tersenyum membayangkan kesabaran dan ketenangan ummi dalam menangani 13 orang anak-anaknya...Tiada kemarahan, tiada suara yang meninggi....Merindui sosok wanita yang luar biasa ini. 

Petikan buku: Yoyoh Yusroh, Mutiara yang Telah Tiada.

Tuesday, August 23, 2011

GIVE GIFTS, INCREASE THE LOVE BETWEEN YOU

Jom kita hafal satu hadis: 
"Tahaddu Tahabbu"
Saling memberi hadiah maka kamu akan saling menyayangi.
Pendek aja kan?
Dah hafal?
Dah hafal kena amalkan.

Kerana pesanan Rasulullah ini,
Seorang hamba Allah di KLCC membeli 8 buku:
Cara Nabi MENDIDIK ANAK (RM54.00 satu). 
Untuk di hadiahkan kepada adik-beradiknya di bulan Ramadhan.

Kerana mengingatkan pesanan Rasulullah: "Tahaddu Tahabbu",
Seorang hamba Allah lain telah membeli beberapa keping DINAR DIRHAM,
Sebagai Hadiah Ramadhan buat adik beradik dan anak saudara.
Alhamdulillah 
Ate dapat sekeping yang kuning Perak.
(Ni yang untung jadi adik)
Nilainya....DIRHAM (Amount Rahsia)
Cukuplah buat simpanan Ate di hari tua...hehehe.
(Yer yer orr jer Ate.)
Moga orang yang memberi itu di murahkan rezeki dan diberkahi Allah senantiasa.

Amalan memberi duit raya merupakan suatu pemberian 'Hadiah' jika kita niatkan sedekah dengan hati yang IKHLAS. Tanpa mengharapkan balasan (Kalau aku bagi anak dia, nanti dia bagi kat anak aku). Alangkah indah, seandainya pemberian hadiah atau duit raya di beri pada bulan Ramadhan. Huh? Kenapa? Ya lah di bulan Ramadhan kan Allah offer pahala yang berganda. Tak nak rebut tawaran istimewa dari Allah ke? So kalau dah balik kampung, dah jumpa mok pok, adik kakak dan anak sedara, mana-mana yang dah masuk budget duit raya tu, berilah sebelum manghrib di Ramadhan yang akhir (yang hanya jumpa masa raya tu lain citerlah). Manalah tahu 'sedekah' kita itu boleh bantu top up pahala kita. Di iringi pula dengan doa dari mereka yang 'menerima' (doa orang yang berpuasa di bulan Ramadhan kan makbul) moga kita di murahkan rezeki dan hidup berkat. Tak ke untung berganda??

Note: English saya hancur tapi nak tulis tajuk Inggeris gak. Maafkan saya Techa Hani dan Ceecha Dinas.

SALE HEBAT RAMADHAN (SELAGI HARI MASIH ADA)

"Ustazah, dalam keadaan 'uzur' (ABC) bagaimanakah saya hendak 'merebut' amal di bulan Ramadhan ini?" Begitu sms yang diterima oleh Kak Bayu beberapa hari lalu. "Kalau awak, awak nak jawab apa?" Spontan Kak Bayu tanya Ate. "Ehh, saya bukan ustazah, tiadalah yang bertanya lebih mengetahui dari yang ditanya." Itu jawapan klise kellaass dari Ate"Berkatalah hanya yang baik-baik dan yang terbaik, bersangkalah hanya yang baik dan berbagilah sesama apa yang terbaik." 

Lebih kurang begitulah jawapan Kak Bayu yang bermaksud: Berkatalah yang baik dengan memperbanyakkan doa yang baik bukan sahaja untuk diri sendiri tetapi juga orang lain. Tentang doa yang baik untuk orang lain ni, contohnya bila budak main mercun dekat rumah kita. Jangan berkata begini, "Anak sape lah ni...Memekak jer. Meletup mercun ko, putus tangan, padan muka." Sebaliknya berkatalah begini, "Bebudak ni main mercun, tak tahu ke dia bahaya dan mengganggu orang? Ya Allah, berilah mereka hidayah agar wang yang digunakan boleh disedekah." (macam skema kan bunyinya, tapi ya...Ate pernah jumpa orang yang selalu positive, berbaik sangka, berlapang dada dan mendoakan orang sebegini).  

Termasuk berkata yang baik adalah: Saling menasihati dengan penuh hikmah dan kasih sayang (bukan mengutuk dan menghina). Banyakkan berzikir dan membaca doa-doa mathur. Tentang bersangka baik adalah membersihkan hati dan berlapang dada, baik terhadap manusia mahupun Allah. Berbagi sesama apa yang terbaik pula, bukan sahaja wang ringgit tetapi juga ringan tulang, lemparkan kemalasan, bantu sesiapa sahaja yang memerlukan dengan penuh keikhlasan. Begitu juga dengan sedekah. Bersedekahlah sebanyak mungkin dan saling memberi hadiah. 

Cepat, cepat, cepat! SALE HEBAT PAHALA RAMADHAN, tinggal beberapa hari sahaja lagi. Tak kiralah yang 'uzur' atau pun tidak rebutlah peluang ini, jadilah JUTAWAN RAMADHAN. Selagi stok hari masih ada. Tahun depan belum tentu jumpa lagi. 
*******
Pelajaran dari Lailatur Qadr yang pahalanya lebih baik dari ibadah 1000 bulan adalah bahawa rahmat Allah jauh lebih besar daripada bakti kita kepada-Nya, tetapi  ramai manusia masih tidak bersungguh-sungguh menyembah Nya. (SHL)
*******
Baim leka main lampu lip lap. 
Hadiah Ramadhan dari ustzh untuk semua anak-anak kecil 
ketika Majlis Iftar Jamaei minggu lepas.
HADIAH RAMADHAN 
- Beg Mengkuang dari Dr Bijan
- Purse dari Ibu Noen
- Kaftan Batik Terengganu & duit Ramadhan dari Dr Yano.
dan
Biskut Batik dari KOG 
(maaf, tiada gambar kerana telah selamat disimpan dlm perut)
Jazakumullah hu khairan kathira.
Moga Allah membalasnya dengan lebih baik lagi.

Monday, August 22, 2011

MEREKA MULAI MUDIK

Dia yang awal
Dia sudah
Dia pun sudah
Fatih bersama Al Fatih juga sudah... semalam.
Esok Insyallah dia...Si Jaket Kuning yang nampak gigi.
Dan dia yang akhir...Jumaat 26 August 2011.
Seorang demi seorang `anak-anak' Ate mula 'mudik'. PULKAM (PULang KAMpung) ke Kuala Lumpur. Rumah mula rame ramai, terasa meriah berkumpul menjalani ibadah puasa bersama sebelum meraikan aidil fitri. Masing-masing mula bertanya sesama sendiri "Awak dah berapa kali khatam?" Mak-mak sedara dan pakcik-pakcik pun di 'mutabaah' mereka. "Ate dah khatam? Acu, Anjang,....Semua pakcik makcik di tanya. Mendengar pertanyaan ngeri itu, ada pakcik yang terus sembunyi. Ada yang sengih-sengih bela diri "Korang budak muda, mana boleh tanya amal orang tua." Ada pakcik yang ketawa ketiwi, "Kita...errr...Quran 30 juzuk. Kat rumah ada 3." (Ceh...langsung tak menjawab soalan). Dan Ate dengan penuh yakinnya memberi alasan menjawab, "Kita orang tua memang slow, banyak tanggungjawab tak terkejar...." Kata-kata Ate di pintas: "Ummu Umar (Ustazah Yoyoh) juga 'orang tua'. Ahli parlimen lagi ngan anak 13 orang, biasa dia target khatam 5 hingga 6 kali masa Ramadhan." "Itu Ummu Umar, dia memang luar biasa, sebab tu dia meninggal awal. Allah sayang dia." (Huh..Jawapan sengal cerdik penyelamat diri penutup bicara). Hendak seribu daya Ate... (tapi sumpah sungguh Ate tak punya daya....Ate hanya pintar mencipta beribu-ribu alasan)
*******
Tiada ubat untuk memperbaiki kelemahan diri kecuali dengan 
MEMAKSA diri untuk berubah. 
^^^^^
Yang bawah ni bonus. 
Ate gatal saja nak letak pasal Ate suka tengok muka Neno Warisman
(Artis Indonesia yang telah 'hijrah').
Setiap amanah yang diembankan, beliau menjalankannya ‘sampai titik darah penghabisan’. Bunda Yoyoh adalah cucuran air mata air yang bening. Berparas dan ber posture biasa, namun kekuatan hati beliau dan kemampuan managerial serta keunggulan dalam akalnya, menjadikan Almarhumah pantas menjalani  sebagian besar hidup sebagai pemimpin,
Testimoni Neno Warisman di buku: 
Yoyoh Yusroh Mutiara Yang Telah Tiada.

Photo Neno Warisman Ehsan Google.

Sunday, August 21, 2011

SAMPAIKAN AKU DI TELUK TAUBAH MU

Berdiang malam di sangga rukuk. 
Merakit kiblat mencuba khusyuk. 
Kekasih, 
hantarkan tanganku, agar sampai di teluk at-Taubah Mu,
dan tiap titis ayat Mu hancurkan tandus hati ini. 
Tangisku bersejadah, ku hantarkan menghadapMu. 
Rajuti jalan lewat tahiyyatku. 
Mengharap raih ufuk ampunan Mu.
(Senandung Kehidupan)
Ya tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat 
dan peliharalah kami dari siksa api neraka. (Al-Baqarah: 201)

Ya tuhan kami, janganlah engkau jadikan hati kami condong kpd kesesatan 
sesudah engkau beri petunjuk kepada kami 
dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisi engkau 
kerana sesungguhnya engkaulah maha pemberi kurnia. (Al-Imran:8 )

Ya tuhan kami, tiadalah engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha suci engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.Ya tuhan kami, sesungguhnya barangsiapa yang engkau masukkan ke dalam neraka, maka sesungguhnya telah engkau hinakan dia dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolong. Ya tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (iaitu) : Berimanlah kamu kepada tuhanmu, maka kami pun beriman. Ya tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami dan wafatkanlah kami berserta orang-orang yang berbakti. Ya tuhan kami, berilah kami apa yang telah engkau janjikan kepada kami dengan perantaraan rasul-rasul engkau. Dan janganlah engkau hinakan kami di hari kiamat. Sesungguhnya engkau tidak menyalahi janji. (Al-Imran:191–194)

Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri.
Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami,
niscaya kami termasuk orang-orang yang rugi.
(Al  a'raf:23)

Ya tuhan kami, lemparkanlah kesabaran kepada kami 
dan wafatkanlah kami dalam keadaan berserah diri (kepadamu). (Al-A’raf:126)

Rabbighfir warham wa Anta Khair-ur-Raahimeen
Ya tuhanku, berilah ampun dan berilah rahmat 
dan engkau adalah pemberi rahmat yang paling baik. (Al-Mu’minuun:118)

Photo ehsan google.

Saturday, August 20, 2011

10 AKHIR RAMADHAN APA YANG KITA LAKUKAN?


10 akhir Ramadhan seharusnya di isi dengan:
1. Beriktikaf di masjid. Ini berdasarkan hadis dari Aishah yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, bermaksud: "Bahawa Rasulullah beriktikaf pada 10 hari akhir Ramadhan sehingga Baginda wafat.”

2. Memperbanyakkan tilawah Al quran kerana bulan Ramadhan juga di sebut sebagai Syahrul Quran (Al Baqarah:185). Oleh kerana itu selama bulan Ramadhan kaum muslimin dianjurkan untuk memperbanyakkan membaca Al Quran dan di dalam Hadis Riwayat Bukhari di sebut bahawa Nabi saw selalu memperbanyakkan membaca Al Quran di bulan ini dan baginda juga bertadarus bersama Jibrail pada setiap malam Ramadhan.


3. Berdoa Memohon Keampunan: Ulama bersepakat bahawa doa yang paling utama pada malam al-Qadar adalah doa yang meminta keampunan kepada Allah, sebagaimana yang di ajarkan oleh Rasulullah kepada Aishah. Doanya berbunyi: “Allahumma innaka afuwun tuhibbul afwa fa' fu anni (Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah Maha Pengampun, yang suka Maha Mengampun, maka ampunilah aku ini).”
*******
Ibarat lumba lari 100 meter, sepuluh hari terakhir adalah momentum untuk memecut bagi mencapai kemenangan ke garis penamat, tapi sayang sekali ramai diantara kita yang merosakkannya dengan berbagai kegiatan yang tidak ada hubungannya dengan ibadah Ramadhan.

 
Tolong jangan ikut aksi tak senohong yang dilakukan oleh 2 orang 'lelaki sasa' yang berbaju biru cair dan kuning belang-belang di atas. Di saat semua ahli keluarga berkumpul di akhir Ramadhan dengan membaca Zikir Mathurat dan berdoa, mereka berdua telah mencemarkan kesucian petang itu dengan gaya sotong penuh gedik penuh malu-malu berposing sambil menunjukkan jam colourful 10 hengget yang baru di beli.
Ish, ish, ish...Suami dan bapak sape lah tu??

Friday, August 19, 2011

19 RAMADHAN. MOGA KITA MENJALANINYA DENGAN WAJAH YANG BERBEZA

Di saat anak kita yang sedang berpuasa berkata: "Mak, adik lapar." Kita akan menjawab: Sabar ya sayang, puasa memanglah lapar itu salah satu sebab mengapa kita berpuasa. Agar kita merasakan lapar sehingga kita tidak akan melupakan orang susah dan miskin yang sedang kelaparan."
Di saat keluarga kita berbuka.......(ayat 'tergantung'. Kita semua tahu bagaimana keadaan kita berbuka, Ate tak mahu menyebutnya kerana takut terkena batang hidung sendiri). Kita ketawa gembira, di hadapan segala macam hidangan bersama keluarga. Kita lupa...Di luar sana masih ramai lagi 'saudara kita' yang hanya berbuka dengan air kosong semata. Kita lupa, di saat kita senak kekenyangan, ramai lagi saudara sesama Muslim yang masih mengikat perut kelaparan tanpa sebutir nasi atau secebis roti untuk berbuka mahupun bersahur.
Abdul Rahman bin Auf ra, ketika makanan berbuka di hidangkan untuknya dia menangis. Keluarganya bertanya, "Apa yang membuat engkau menangis?" Dia menjawab, aku teringat Mus'ab bin Umair yang di hari kematiannya kami tidak menemukan seusatu yang mengkafaninya kecuali hanya selembar burdah. Jika kami tutupi kepalanya tersingkaplah kedua kakinya dan jika kami tutupi kedua kakinya tersingkaplah kepalanya. Namun hari ini kita menikmati beragam makanan seperti ini. Aku khuatir kalau makanan ini adalah kebaikan-kebaikan yang dipercepatkan untuk kita."

Begitu juga Ibnu Umar yang biasa berpuasa tanpa memakan sesuatu pun kerana memberikan makanannya kepada orang-orang miskin. Diceritakan kisah seorang salafusholeh, suatu ketika sedang berpuasa dia sangat tertarik dengan satu makanan. Menjelang berbuka dihidangnya makanan itu di hadapannya. Namun tiba-tiba dia mendengar ada seorang peminta sedekah di luar rumahnya. Dia pun segera berdiri mengambil pinggan berisi semua makanannya lalu memberikannya kepada si peminta sedekah sedang dia sendiri menghabiskan malamnya pada hari itu dalam keaadaan lapar.

Indah sekali jiwa-jiwa yang dermawan itu. Betapa mereka begitu mementingkan orang lain dan betapa besar kecintaan mereka pada apa yang ada di sisi Allah. Imam Syafi'e berkata, "Aku menyukai orang yang bertambah kedermawanannya di bulan Ramadhan kerana mengikuti (sunnah) Rasulullah saw dan untuk membantu orang yang memerlukan agar mereka lebih memperbanyakkan puasa dan solatnya daripada sibuk mencari harta."

"Rasulullah adalah orang yang paling dermawan dan di bulan Ramadhan menjadi lebih dermawan lagi, ketika Jibrail menemuinya dan Jibrail setiap malam Ramadhan bertadarus al quran bersama Rasulullah. Kedermawanan Rasulullah melebihi hembusan angin kencang." (HR Bukhari)

Ramadhan adalah bulan kedermawanan dan persaudaraan yang tercermin dari sikap orang-orang soleh yang terdahulu, kerana itu sudah seharusnya kita bercermin kepada mereka agar kita pun lebih dermawan supaya Allah juga memberikan lebih banyak pahala kepada kita. "Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu nescaya kamu memperoleh (balasannya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya" (Al Muzammil:20)
Namun hari ini, Ramadhan datang kepada `golongan manusia seperti kita'. Kepada `kaum' yang tidak terlalu mengenal Ramadhan kecuali sebagai bulan untuk berlapar di siang hari dan makan sekenyangnya di waktu malam. Di bulan ini mungkin yang lebih kita kenali adalah bermacam resepi masakan dan tata cara makan. 

Ramadhan menemui sebahagian dari kita sebagai orang yang lebih mementingkan diri sendiri... Inilah luka-luka kita di hadapan Ramadhan. Inilah kenyataan dari kehidupn kita saat ini. Inilah kita. Tapi kita masih ada harapan... Semoga kita tetap mendapatkan kesempatan di antara hari-hari 10 Ramadhan yang akhir ini agar mengubah keadaan kita untuk lebih prihatin, lebih saling memberi. Semoga Ramadhan dapat menjadi station  di mana kita akan keluar dengan wajah yang berbeza dari wajah kita bertemu bulan ini di hari pertamanya. Semoga Allah mengabulkan semua keinginan ini.


Inspirasi Tarbawi: Maafkan kami ya Ramadhan.

Thursday, August 18, 2011

I WISH I COULD PROSTRATE TO ALLAH AND NEVER RISE FROM IT.

"Saya punya 3 impian:
1. Dapat bersujud kepada Allah.
2. Dapat menyelak helaian muka surat Al Quran.
3. Ketika Eid (hari raya) saya dapat memeluk ibu saya."
"Ketika saya masih boleh berjalan suatu ketika dulu, saya sering meninggalkan solat.
Semua orang yang melihat saya ketika ini, pasti merasa sedih dengan keadaan diri saya,
tapi mereka tidak pernah bersedih, ketika saya melalaikan perintah Allah."  
Abdullah Bane'ema

Benar, kadang kita sedih melihat kecacatan fizikal seseorang
tapi kita tidak pernah bersedih atas 'kecacatan' mereka 
dalam melaksanakan perintah Allah.
Tontonlah satu lagi video, 
yang sungguh mengharukan dari Abdullah tentang 
'HARGAI LAH IBU'...
"AND YOU PREFER YOUR WIFE OVER YOUR MOTHER?"
"She is everything to me.... my hands, my legs, my eyes"

Note: Satu kesimpulan yang Ate buat setelah melihat video di atas, dia tidak pernah 'letih' dari mengucapkan "Alhamdulillah". Dalam keadaan dia yang lumpuh begitu dia masih lagi senantiasa bersyukur kepada Allah dan menghargai orang-orang yang di samping dia. Dia mungkin cacat dari segi fizikal tapi kita mungkin lebih cacat dari dia dari segi takwa. 

Wednesday, August 17, 2011

N3 MEROYAN AKIBAT KESURUPAN JIN BEROKBAND

Dah beberapa hari ni, line tenet Berokband Broadband Ate asyik makan Choc Fudge. 
Kejab ada, kejab tak da. Tak sampai 1 minit online, dia putus, mati. 
Nak menyambung semula kena tunggu lama.
Eiiii... Ate dah geram tahap gaban.
Ate mula meroyan.
Mulut berbuih macam orang kesurupan jin.
Rasa nak meraung macam ni:
Penat meraung, perut lapar...
So Ate breakfast sahur pukul 10 pagi:
Canned White Coffee dan kerepek bawang.
Sekadar alas perut melengkapkan syarat bersahur di tempat kerja.
Line internet masih lagi cam tu. 
Sempat menyinggah beberapa rumah maya kawan, dia mati lagi. 
Rasa nak geget-geget modem berokband.
Pukul 1 tengahari Ate lapar lagi...
Korek esbok tak ada apa yang boleh di makan.
Yang ada hanya ini:
Air Jambu Batu 'Mambo' dari Dubai. Lebih sedap dari 'Rani'.
Tengkuk mula rasa tegang.
Itu tanda-tanda stress sudah sampai tahap full bar.
Ate pun telan ini:
Makanan Ruji Ate: 'Vitamin' Amlodipine, 
tuk mengurangkan tekanan darah yang mula melambung naik macam harga barang.
Ate tambah tenang...
bila sempat baca blog ahkak kesayangan Ate mamapanda: 'Sila Baca Arahan'.
Senyum simpul Ate baca, geli-geli liver, macam 2 bujang senang ini:
Dan Ate terharu baca Entry adik Munge: Antara Redha, Syukur dan Restless.
Dan ini sedikit petikan komen Ate di situ (edited version):
"Kepuasan terhadap perkara-perkara duniawi baik harta, pangkat, kedudukan hatta cinta sesama manusia, memang tak akan pernah habis. Semuanya umpama kita minum air laut, yang tidak akan pernah menghilangkan rasa haus, bahkan menambah lagi rasa haus yang keterlaluan. Menyadari itu, Ate mula belajar untuk bersyukur. Syukur bukan hanya sekadar rasa puas. Tapi puas yang disertai dengan tindakan untuk menjadi lebih baik lagi...'DI SISI PANDANGAN ALLAH', bukan dari sisi kaca mata manusia. Wallahualam."
Orang yang bersyukur tak akan mudah bersedih atas apa yang dia tak miliki.
Dan hari ini Ate belajar lagi tentang syukur...sekurang-kurangnya Ate masih ada Kumpulan Berok Broadband, walau line nya menderita sakit tenat, asyik mati, tapi selepas di buat CPU CPR dia hidup lagi, mati..hidup lagi, mati...hidup lagi. Secara tak langsung ianya melatih kesabaran dan kegigihan Ate dalam menghapdet update Entry (kalau lah Ate segigih ini dalam kerja-kerja dakwah, tak pernah putus asa atau lelah, tak mengenal erti kalah atau menyerah...alangkah baiknya...alangkah...). 

Note: 
- Mudah2an malam ni kondisi line internet di rumah Ate bertambah sehat. So boleh lah Ate menyinggah ke rumah maya teman-teman yang belum sempat di singgah dan juga menjawab komen-komen di blog Ate.
- Perasan tak, ini Entry Ate yang paling banyak photo..membuktikan betapa gigih nya Ate,  dari subuh sampai ke maghrib nak menghapdet. Tak ke tabah dan gagahnya Ate (atau ini tanda-tanda orang yang kesurupan/kerasukan?) :).

2 HARI....

2 Hari Ate tak bersih-bersihkan 'rumah' ni.
2 hari tak update.
2 hari tak reply comments.
2 hari tak BW.
Line tenet kat rumah slowwww macam siput.
Kat tempat kerja..Broadband macam chocolate fudge.
(Huh?? Kumpulan Berok Band makan choc fudge??) 
Kejab ada, kejab tak ada.
Dah 2 hari Ate tak ke bazar Ramadhan.
(Selalu 'wajib' ke bazar kerana nak beli bubur lambuk Kg Baru 
dan karipap buat Smile berbuka).
Dah 2 hari juga, 2 Bujang Senang ni tak datang.
Depa duduk umah depa, pasal ada opah.
Bila depa ada, rumah bersepah, Ate marah-marah.
Bila tak ada, sunyi sepi pulak rumah.
Rindu...
Rindu nak peluk cium Smile yang suka tersenyum.
(Smile pegang adunan bergedil yang belum di gentel)
Rindu nak peluk cium, Baim Debab yang suka merajuk manja.
(Acu Baim kata nak pinjam kepala Baim, 
ikat dengan batang kayu, buat bersihkan kipas. 
Cepat2 Abah Baim pegi kedai mamak, potong gambut Baim :))
^^^^^^^
"Secara jangka panjang, anak-anak yang dibesarkan dengan kemesraan yang kukuh (secure attachment) akan lebih bebas bereksplorasi untuk memenuhi rasa ingin tahunya dalam kehidupan sehari-hari, lebih memiliki keberanian untuk mencuba hal-hal baru atau pun mengungkapkan gagasan, dapat menghadapi masalah dengan cara-cara yang baru dan menjadi lebih nyaman serta mudah menyesuaikan diri terhadap orang-orang yang belum begitu akrab. " Human Development by Diane E.Papalia & Sally Wendkos Olds.

Anda yakin anak-anak anda telah dibesarkan dalam suasana kemesraan yang kukuh? Nah...Sudah kah anda memeluk cium anak anda pagi ini?? 

Monday, August 15, 2011

BAGAIMANA HENDAK MEMBANTU. BUNTU.

Ate ingin berkongsi satu cerita yang Ate perolehi dari mail yang di hantar oleh teman, tentang pusat perlindungan buat pesakit HIV. Ate CoPas (Copy and Paste) di sini. Bacalah dan fikir-fikirkan....
*******
Inilah pertama kali dalam hidup saya, sejak bergelar ustaz, tidak mampu mengeluarkan apa-apa perkataan. Hari ini 23 Jun jam 12.30 tengah hari, saya bersama pesakit HIV positif. Pada hal ketika ini, penghuni semua sedang tidur, berehat setelah makan ubat. Tetapi mereka semua bangun kerana mendapat tahu seorang ustaz datang melawat mereka. Saya tidak mampu mengeluarkan apa-apa perkataan bukan kerana mereka pesakit HIV. Tetapi, tempat kami menyampaikan kuliah agama ini ialah di dalam sebuah gereja. Tetapi inilah hakikatnya. Tempat perlindungan pesakit HIV bagi orang dewasa adalah di gereja.

Orang bukan Islam yang menaungi mereka, dan sudah beberapa orang yang mati di sini. Menurut Kak Liza, bagi pesakit HIV dewasa, tidak ada tempat perlindungan yang dibuat oleh orang Islam. Majlis Agama Islam Selangor pernah bercadang untuk membuatnya, tetapi hingga sekarang belum menunjukkan apa-apa perkembangan. Saya malu pada diri saya saat ini. Seolah-olah, saya diberi tahu, "Apa-lah kamu orang Islam ni, cakap aje pandai, saudara se-Islam yang sakit pun tidak dihiraukan".

Selesai taaruf, salah seorang dari mereka memberi tahu, "Imam masjid sebelah selalu datang". Hati saya menyapa:- Kenapa tidak dibuat di masjid sahaja tempat perlindugan ini, bukannya tak ada tanah..." "Pihak MAIS ada jugalah jengok kami, tapi jarang-jarang. Dalam sebulan sekali lah." Hati saya menyapa:- "Kena sampaikan ni, pada sahabat-sahabat dari MAIS. Kena buat sesuatu."

Saya masih kelu dan tidak mampu mengeluarkan apa-apa perkataan. Tajuk apa yang saya nak sampaikan? Tajuk Ukhuwah? Tajuk berkasih sayang sesama Islam? Tajuk "semua perkara ada hikmah"? Tajuk apa? Tajuk apa yang sesuai? "Aduhai Tuhan.. kenapa aku di sini hari ini.." rintih hati saya atau lebih tepat:- "Kenapa sekarang baru dapat tahu, kenapa tidak peka, kenapa tidak dari dulu lagi aku datang menjenguk sahabat-sahabat se Islam di sini.."

Akhirnya saya menyampaikan sedikit tazkirah, tak sampai dua minit. Saya hanya membicarakan mengenai kasih sayang Allah pada manusia. Semakin banyak saya berkata, semakin banyak hati saya berkata:- "Ah... pandai cakap aje, apa yang kamu buat hah..." Tazkirah di akhiri dengan sedikit ucapan dari kak Liza. Majlis berakhir dengan bersalaman. Salah seorang penghuni, dengan suara yang rendah, berkata pada saya:- "Ustaz.. terima kasih sebab datang ye.." Nak menitik air mata saya melihat mereka. Dari mata mereka, mereka seolah-olah memberi tahu saya, "Ustaz, keluarkanlah kami dari gereja ini."

Saya melangkah keluar dari dewan kuliah. Di sebelahnya terdapat salib. Yang masih boleh berjalan, menghantar saya hingga ke kereta. Mereka melambai ke arah kami serombongan sambil berkata:- "Nanti datang lagi ye.." Van yang kami naiki menuruni cerun kawasan gereja. Hati saya tak putus-putus berdoa:- "Ya Allah, selamatkan iman mereka. Ya Allah, beri kami kemampuan, dalam tahun ini insyaAllah, kami akan usaha mengeluarkan mereka dari gereja ini Ya Allah."

Kami meninggalkan tempat ini. InsyaAllah, selepas saya pulang dari Turki nanti minggu depan, kita akan usahakan sesuatu, bisik hati saya. Pada saya, mewujudkan tempat perlindungan ini dah taraf fardhu ain dah, ini kerana tidak ada lagi tempat perlindungan bagi orang dewasa seperti ini yang dibuat. Selagi ada orang Islam yang masih duduk di gereja ini, selagi itulah tanggung jawab ini tidak terlepas dari setiap bahu orang Islam. Saya menyeru pada semua pembaca. Mari sama-sama kita usahakan. Jika ada niat, maka, insyaAllah, pasti ada jalan. InsyaAllah, saya akan mewar-warkan pada semua jika ia akan dimulakan. InsyaAllah, dalam tahun ini juga, kita akan keluarkan mereka dari gereja ini. InsyaAllah, dalam tahun ini juga, kita akan usahakan rumah penjagaan bagi orang Islam. Semoga sedikti niat ini mendapat bantuan ilahi, amin...

"Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat"

Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights
*******
Membaca mail ini semalam, Ate terharu. Ate terfikir dan berfikir dan terus berfikir...tapi sehingga ke saat ini Ate tidak berbuat apa-apa. Tak tahu apa tindakan yang perlu dibuat. Tiada langkah yang dimulakan.....Kalau lah begini sikap Ate, sampai bila-bila pun orang Islam yang mengidap penyakit HIV akan terus di beri perlindungan oleh orang-orang Kristian seperti di kisah di atas. So kita nak buat macam mana? Siapa yang patutnya bertanggungjawab untuk buat pusat perlindungan seperti itu? Kepala Ate mula menyalahkan pihak-pihak tertentu, jari mula menuding satu persatu. Ate mana mampu. Kalau ada pun, siapa sukarelawan yang nak bekerja di situ? Boleh kah? Mampukah? Mungkin kah? Mustahil? Bermacam persoalan. Terlalu banyak alasan. Masa terus berlalu. Mereka semakin tenat di situ dan....Ate masih buntu? Malu. 
Photo ehsan Google.

Sunday, August 14, 2011

SAAT 'PENGUIN SAKIT'

Hari ini entah bagaimana mulanya, awal pagi lagi, Penguin dapat merasakan hatinya menjadi keras membengkak. Bukan sekadar membengkak tapi juga tumbuh bisul-bisul bernanah sehingga terasa sakit yang amat sangat. Lebih menyakitkan dan menambahkan derita, tiba-tiba sahaja Penguin terasa segala-galanya gelap gelita. Blackout...Penguin down, tak berdaya. Tidak tertahan dengan rasa sakit dan kegelapan itu, maka mengalirlah air mata Penguin sehingga tertadah sebanyak 7 tempayan seperti permintaan Tuan Puteri Gunung Ledang kepada Sultan Mahmud. 
Dalam keadaan sedih yang teramat sangat dan sakit-sakit hati itu, Penguin teringat akan hadis Rasulullah saw: "Tiada satu hati pun kecuali memiliki awan seperti awan menutupi bulan. Walaupun bercahaya, tetapi kerana hatinya ditutup oleh awan, ia menjadi gelap. Ketika awannya menyingkir, ia pun kembali bersinar." (H.R Bukhari Muslim)

Hadis ini mempunyai maksud yang sungguh indah. Fitrahnya hati itu sungguh bersih dan bercahaya, namun kerana sering ditutupi oleh awan kemaksiatan dan dosa, hati menjadi gelap sehingga sinarnya tidak kelihatan. Tetapi jika kita bersihkan dia dari kemaksiatan dan dosa, maka awan yang menutupinya akan menyingkir dan hati akan kembali bersinar, bercahaya. 

Ya, mungkin kerana dosa-dosa yang pernah Penguin lakukan maka hati dia selalu membengkak, keras, menanah dan akhirnya 'blackout' menjadi gelap gelita di tutupi 'awan'. Ya, mungkin ini kafarah dosa yang Penguin lakukan, maka Allah uji Penguin dengan berbagai dugaan kesakitan, kesedihan, kedukaan, kekecewaan, kelukaan, untuk membersihkan hati agar dia kembali kepada fitrahnya... bercahaya dan bersinar semula.

"Hai orang-orang yang beriman, Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkah kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai,.."(At-Tahrim 66:8)
Buat Penguin yang sedang 'menderita sakit' di bulan Ramadhan Al Mubarak ini, berhentilah sejenak, lakukanlah  introspeksi diri (Muhasabatun Nafsi), mencari punca penyakit hati yang dideritai agar penyakit itu tidak melarat menjadi barah yang memakan diri. "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat) dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." (Al Hasyr 59:18)
*******
Saat badai menyapa, cubalah untuk tegar. Meski kadang harus ada telaga di sudut mata. Pedih & perih menggelayuti jiwa. Namun, bersabarlah...Allah ada! Itulah ujian keikhlasan. InsyaAllah di balik keras ujianNya ada peluang untuk tumbuhnya jiwa, meluasnya hati & membijaknya sikap. Boleh jadi, itulah cara Allah menambah pahala & kebaikan, saat ibadah kita dirasa masih kurang disisi Nya. Yakinlah, Dia selalu tahu yang terbaik bagi hamba-Nya.