Pages

Search This Blog

Friday, August 19, 2011

19 RAMADHAN. MOGA KITA MENJALANINYA DENGAN WAJAH YANG BERBEZA

Di saat anak kita yang sedang berpuasa berkata: "Mak, adik lapar." Kita akan menjawab: Sabar ya sayang, puasa memanglah lapar itu salah satu sebab mengapa kita berpuasa. Agar kita merasakan lapar sehingga kita tidak akan melupakan orang susah dan miskin yang sedang kelaparan."
Di saat keluarga kita berbuka.......(ayat 'tergantung'. Kita semua tahu bagaimana keadaan kita berbuka, Ate tak mahu menyebutnya kerana takut terkena batang hidung sendiri). Kita ketawa gembira, di hadapan segala macam hidangan bersama keluarga. Kita lupa...Di luar sana masih ramai lagi 'saudara kita' yang hanya berbuka dengan air kosong semata. Kita lupa, di saat kita senak kekenyangan, ramai lagi saudara sesama Muslim yang masih mengikat perut kelaparan tanpa sebutir nasi atau secebis roti untuk berbuka mahupun bersahur.
Abdul Rahman bin Auf ra, ketika makanan berbuka di hidangkan untuknya dia menangis. Keluarganya bertanya, "Apa yang membuat engkau menangis?" Dia menjawab, aku teringat Mus'ab bin Umair yang di hari kematiannya kami tidak menemukan seusatu yang mengkafaninya kecuali hanya selembar burdah. Jika kami tutupi kepalanya tersingkaplah kedua kakinya dan jika kami tutupi kedua kakinya tersingkaplah kepalanya. Namun hari ini kita menikmati beragam makanan seperti ini. Aku khuatir kalau makanan ini adalah kebaikan-kebaikan yang dipercepatkan untuk kita."

Begitu juga Ibnu Umar yang biasa berpuasa tanpa memakan sesuatu pun kerana memberikan makanannya kepada orang-orang miskin. Diceritakan kisah seorang salafusholeh, suatu ketika sedang berpuasa dia sangat tertarik dengan satu makanan. Menjelang berbuka dihidangnya makanan itu di hadapannya. Namun tiba-tiba dia mendengar ada seorang peminta sedekah di luar rumahnya. Dia pun segera berdiri mengambil pinggan berisi semua makanannya lalu memberikannya kepada si peminta sedekah sedang dia sendiri menghabiskan malamnya pada hari itu dalam keaadaan lapar.

Indah sekali jiwa-jiwa yang dermawan itu. Betapa mereka begitu mementingkan orang lain dan betapa besar kecintaan mereka pada apa yang ada di sisi Allah. Imam Syafi'e berkata, "Aku menyukai orang yang bertambah kedermawanannya di bulan Ramadhan kerana mengikuti (sunnah) Rasulullah saw dan untuk membantu orang yang memerlukan agar mereka lebih memperbanyakkan puasa dan solatnya daripada sibuk mencari harta."

"Rasulullah adalah orang yang paling dermawan dan di bulan Ramadhan menjadi lebih dermawan lagi, ketika Jibrail menemuinya dan Jibrail setiap malam Ramadhan bertadarus al quran bersama Rasulullah. Kedermawanan Rasulullah melebihi hembusan angin kencang." (HR Bukhari)

Ramadhan adalah bulan kedermawanan dan persaudaraan yang tercermin dari sikap orang-orang soleh yang terdahulu, kerana itu sudah seharusnya kita bercermin kepada mereka agar kita pun lebih dermawan supaya Allah juga memberikan lebih banyak pahala kepada kita. "Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu nescaya kamu memperoleh (balasannya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya" (Al Muzammil:20)
Namun hari ini, Ramadhan datang kepada `golongan manusia seperti kita'. Kepada `kaum' yang tidak terlalu mengenal Ramadhan kecuali sebagai bulan untuk berlapar di siang hari dan makan sekenyangnya di waktu malam. Di bulan ini mungkin yang lebih kita kenali adalah bermacam resepi masakan dan tata cara makan. 

Ramadhan menemui sebahagian dari kita sebagai orang yang lebih mementingkan diri sendiri... Inilah luka-luka kita di hadapan Ramadhan. Inilah kenyataan dari kehidupn kita saat ini. Inilah kita. Tapi kita masih ada harapan... Semoga kita tetap mendapatkan kesempatan di antara hari-hari 10 Ramadhan yang akhir ini agar mengubah keadaan kita untuk lebih prihatin, lebih saling memberi. Semoga Ramadhan dapat menjadi station  di mana kita akan keluar dengan wajah yang berbeza dari wajah kita bertemu bulan ini di hari pertamanya. Semoga Allah mengabulkan semua keinginan ini.


Inspirasi Tarbawi: Maafkan kami ya Ramadhan.

14 comments:

  1. komen tak berkenaan- baju biru adalah carbon copy umi dia, versi lelaki :)

    ReplyDelete
  2. - begitulah kan...ibu2 ni bile berbuka nak bagi anak2 makan yg sedap2...kesian kat dia org...

    ReplyDelete
  3. Semakin hampir dia meninggalkan kita dan belum pasti kita akan bertemunya lagi...

    ReplyDelete
  4. masih pelik memikirkan org yang tak mau puasa tau merasakan puasa ni berat. sedang ia cuma suatu pertukaran gaya hidup untuk sebulan sahaja dalam setahun.

    bulan2 lain, malam2 tu kdg kita tak makan pun, tapi takde la pulak nak makan sebanyak2nya pada waktu siang sebab takut lapar bila malam nanti.

    ReplyDelete
  5. Kisah anak2 yg berpuasa sebabkan iman mereka kerana kita tak paksa mereka selalu akak sebutkan pd anak2. Itu yg selalu reward mereka berbuka di luar...

    ReplyDelete
  6. kalu g PARAM rasanya dgn gerai2 PARAM tu nak ditelan..sebb nengok makanan seme teringin...bersedrhana je la...(^_^)

    ReplyDelete
  7. iols tahun sudah... kalo gi pasar ramadhan - bawak duit RM10 or RM15 jahhh
    cukup ke tak... banyak tu jahhh...

    this year - my hb yg beli setiap hari
    heols memang penjimat sangat2... tak membazir lah...

    yg pasti - lepas berbuka or sahur - tak ada lebih2 lauk ke tong sampah!

    ReplyDelete
  8. bersyukur sbb kita dilimpahi makanan..walaupon kita x melalui apa yg dinamakan kebuluran sekurang-kurangnya dgn berpuasa menginsafkan dan membuat kita ingt ttg mereka yg x bertuah spt kita..

    ReplyDelete
  9. tak mo jadi "tidak terlalu mengenal Ramadhan kecuali sebagai bulan untuk berlapar di siang hari dan makan sekenyangnya di waktu malam."

    kita dh smakin hmpir dgn 10 ramadhan trakhirnya. sedihnya. hrp sy boleh mngisinya sbaik mungkin. wahai mulut, bzikirlah

    ReplyDelete
  10. Lepas jer Asar, kdng2 anak akak mrengek nak minta berbuka...trpksa pujuk...

    Semoga Ramadhan kali ini amat bermakna utk kita semua...Tahun depan..masih belum pasti, adakah kita sempat mnyambutnya lagi...

    ReplyDelete
  11. makin tak tahu nak sahur ape

    ReplyDelete
  12. huhu lagu hari kalau tak puasa tapi excited lebih nk sambut raya huhu..sama2 kita manfaatkan bulan yg agung ni...

    ReplyDelete
  13. saya yang masih banyak kekurangan..

    ReplyDelete
  14. Setiap kali waktu berbuka, bila suap makanan saya selalu teringat yg saya dah boleh makan lepas berpuasa sehari tapi orang yg terpaksa berpuasa terus2an takda makanan tu...

    ReplyDelete