Pages

Search This Blog

Monday, February 28, 2011

BUKAN SEKADAR KISAH CINTANYA LAILA MAJNUN

Based on True Story…
Namanya Pak Suyatno. Usia 58 tahun.  Setiap hari masanya diisi merawat isteri yang sakit.  Isterinya juga sudah tua. Mereka telah berkahwin lebih dari 32 tahun.
Mereka dikurniakan 4 orang anak. Disinilah awal cobaan menerpa, setelah isterinya melahirkan anak ke empat. Tiba-tiba kakinya lumpuh dan tidak boleh digerakkan. Hal itu terjadi selama dua tahun.
Menginjak tahun ke tiga seluruh tubuhnya menjadi lemah bahkan terasa tidak bertulang, lidahnya pun sudah tidak mampu digerakkan lagi.
Setiap hari Pak Suyatno memandikan, membersihkan kotoran, menyuapkan, dan mengangkat isterinya ke atas tempat tidur. Sebelum berangkat ke tempat kerja dia meletakkan isterinya di hadapan TV supaya isterinya tidak berasa kesunyian.
Walau isterinya tidak dapat bercakap, tapi dia selalu ingin melihat isterinya tersenyum dan Pak Suyatno masih merasa beruntung kerana tempat kerjanya tidak begitu jauh dari rumahnya, sehingga siang hari dia boleh pulang ke rumah untuk menyuapi isterinya makan. Petangnya dia pulang memandikan isterinya, mengganti pakaian, dan selepas maghrib dia akan menemani isterinya menonton TV sambil bercerita apa sahaja yang dia alami seharian.
Walaupun isterinya hanya mampu memandang (tidak mampu memberikan response), Pak Suyatno merasa cukup bahagia bahkan dia selalu menggoda dan bergurau dengan isterinya setiap kali menjelang tidur.
Rutin ini dilakukan Pak Suyatno selama lebih kurang 25 tahun. Dengan sabar dia merawat isterinya bahkan sambil membesarkan ke empat buah hati mereka.  Sekarang anak-anak mereka sudah dewasa, tinggal si bongsu yang masih kuliah. Pada suatu hari, ke empat anak Suyatno berkumpul di rumah orang tua mereka sambil menjenguk ibunya. Kerana setelah menikah mereka tinggal dengan keluarga masing-masing.
Dan Pak Suyatno tetap merawat ibu kepada anak-anaknya dan yang dia inginkan hanya satu: semua anaknya berjaya.
Dengan kalimat yang cukup hati-hati anak yang sulung berkata, “Ayah, kami ingin sekali merawat dan menjaga ibu. Semenjak kami kecil kami melihat ayah merawat ibu dan tidak ada sedikit pun keluhan keluar dari bibir ayah, bahkan ayah tidak mengizinkan kami menjaga ibu.”
Dengan air mata berlinang anak itu melanjutkan kata-katanya…
“Kami mengizinkan ayah untuk menikah lagi, kami rasa ibu pun akan mengizinkannya dan mengerti. Sampai bila ayah mau menikmati masa tua ayah, dengan berkorban seperti ini… Kami sudah tidak sampai hati melihat ayah bersusah payah… Kami berjanji akan merawat ibu dengan sebaik-baiknya secara bergantian,” ujar anaknya yang sulung merayu.
Pak Suyatno menjawab hal yang sama sekali tidak diduga oleh anak-anaknya.
“Anak-anakku… Jikalau hidup di dunia ini hanya untuk nafsu, mungkin ayah akan berkahwin lagi. Tapi ketahuilah dengan adanya ibu kalian di sampingku, itu sudah lebih dari cukup. Dia telah melahirkan kalian…” Sejenak kerongkongnya tersekat… “Kalian yang selalu kurindukan hadir di dunia ini dengan penuh cinta yang tidak dapat dinilai dengan apapun. Cuba kalian tanya ibumu apakah dia menginginkan keadaan dirinya seperti ini?”
“Kalian menginginkan ayah bahagia… Apakah batin ayah dapat bahagia meninggalkan ibumu dalam keadaannya seperti sekarang?”
“Kalian menginginkan ayah yang masih diberi Allah kesihatan yang baik dirawat oleh orang lain… Bagaimana dengan ibumu yang masih sakit?”
Sejenak meledaklah tangis anak-anak Pak Suyatno… Mereka pun melihat butiran-butiran kecil jatuh di pelupuk mata ibunya… Dengan pilu ditatapnya mata suami yang sangat dicintainya itu…
Sampailah akhirnya Pak Suyatno diundang oleh salah satu station TV untuk menjadi panel jemputan acara Bimbingan Rohani Selepas subuh dan juru acara pun mengajukan pertanyaan kepada Pak Suyatno.
“Kenapa Pak Suyatno mampu bertahan selama 25 tahun merawat Isteri yang sudah tidak mampu berbuat apa-apa?”
Ketika itu Pak Suyatno menangis… Tamu yang hadir di studio yang kebanyakan kaum ibu pun tidak mampu menahan haru…
Disitulah Pak Suyatno bercerita… “Jika manusia didunia ini mengagungkan sebuah cinta tapi dia tidak mencintai kerana Allah maka semuanya akan luntur…”
“Saya memilih isteri saya menjadi pendamping hidup saya… Sewaktu dia sihat, diapun dengan sabar merawat saya… Mencintai saya dengan sepenuh hati zahir dan batinnya bukan dengan mata kepala semata-mata… Dan dia memberi saya 4 orang anak yang baik-baik.”
“Sekarang dia sakit berkorban untuk saya kerana Allah… Dan itu merupakan ujian bagi saya.”
“Sihat pun belum tentu saya mencari penggantinya… Apalagi dia sakit… Setiap malam saya bersujud dan menangis, saya mengadu kepada Allah di atas sajadah supaya meringankan penderitaan isteri saya.”
“Dan saya yakin hanya kepada Allah lah tempat saya mengadukan rahsia dan segala kesukaran saya… kerana DIA maha Mendengar…”
Kisah Cinta ini dipetik dari Rumahku Syurgaku.
Mengharap Cinta Tulus Yang Membawa Ke Syurga
Suatu kisah cinta suci yang menyentuh hati.  Kesetiaan seorang suami terhadap isteri. Cinta yang bukan sekadar berlandaskan hawa nafsu..Bukan juga Cinta Buta dan Jahil seperti Cintanya Juliet dan Romeo atau Laila Majnun mahupun Uda dan Dara..tapi Cinta Tulus dengan ikatan pernikahan yang disertakan PENGORBANAN, EHSAN dan KESETIAAN
33 tahun lalu Ate menyaksikan sendiri akan kesetiaan dan kesabaran seorang lelaki yang Ate panggil Abah, dalam merawat dan menjaga Emak yang lumpuh separuh badan. Emak tak boleh berbicara selain mengeluarkan 3 perkataan: "Allah" ketika dia merasa sangat sakit dan  "Abah atau Lala (my 2nd Sister)" ketika dia memerlukan apa-apa.  Walau abah di uji hanya setahun kerana setelah itu Emak pergi meninggalkan kami buat selama-lamanya, tapi masih terbayang di ruang mata Ate bagaimana abah bergelut dalam tanggungjawabnya sebagai seorang ayah yang perlu mencari rezeki dan pada waktu yang sama harus menguruskan semua keperluan emak yang lemah tidak berdaya.. memandikannya, menyuapkan makanan, mendukung emak ke sana ke mari (waktu itu kami tidak punya wheel chair) dan kemudian bergegas pergi ke sekolah (abah seorang guru).  Setiap malam sambil memicit seluruh tubuh emak, abah tak lupa bertanya akan hal pelajaran kami anak-anaknya.  Setiap hujung minggu dan cuti sekolah abah sibuk menghantar emak berubat di merata negeri. Saudara mara khususnya dari kaum ibu-ibu yang melihat kesabaran abah menjaga emak sering terharu dan berbisik sesama mereka..."Kalaulah kita sakit seperti itu, apakah suami kita akan sabar dan setia menjaga kita?" Iya, apakah masih ramai lelaki di luar sana yang punya cinta yang tulus setia seperti Pak Suyatno dan Abah. Mungkin satu dalam seribu..atau mungkin juga Seratus dalam Seribu...Wallahualam..Kita tidak tahu..SEHINGGA CINTA ITU DI UJI.

Thursday, February 24, 2011

CALL CENTRE YANG TIDAK PERNAH ADA NADA 'BUSY'

Pernahkah Anda bayangkan pada saat kita berdoa, kita mendengar ini:
“Terima kasih, Anda telah menghubungi Baitullah”.
Tekan 1 untuk ‘meminta’.
Tekan 2 untuk ‘mengucap syukur’.
Tekan 3 untuk ‘mengeluh’.
Tekan 4 untuk ‘permintaan lainnya’.”
Atau….
Bagaimana jika Malaikat memohon maaf seperti ini:
“Maaf, saat ini semua malaikat sedang sibuk membantu pelanggan lain. Tetaplah sabar menunggu. Panggilan Anda akan dijawab berdasarkan giliran.”
Atau..bisakah Anda bayangkan bila pada saat berdoa, Anda mendapat response seperti ini:
“Jika Anda ingin berbicara dengan Malaikat”,
Tekan 1. Dengan Malaikat Mikail.
Tekan 2. Dengan malaikat lainnya. 
Tekan 3. Jika Anda ingin mendengar tilawah saat Anda menunggu. 
Tekan 4. “Untuk jawaban pertanyaan tentang hakikat syurga & neraka, silakan tunggu sampai Anda tiba di sini!!”
Atau bisa juga Anda mendengar ini :
“Komputer kami menunjukkan bahwa Anda telah menalifon satu kali hari ini. Silakan mencuba lagi hari esok.”
atau…
“Pejabat ini ditutup pada akhir minggu. Silakan menalifon lagi pada hari Isnin selepas pukul 9 pagi.”

Alhamdulillah. .. Allah SWT mengasihi kita, Anda dapat menalifon-Nya setiap saat!!!
Anda hanya perlu untuk memanggilnya bila-bila sahaja dan Dia mendengar Anda. Karena bila memanggil Allah, Anda tidak akan pernah mendapat nada sibuk. Allah menerima setiap panggilan dan mengetahui siapa pemanggilnya secara peribadi.
Ketika Anda memanggil-Nya, gunakan nombor utama ini: 24434
2 : solat Subuh
4 : solat Zuhur
4 : solat Asar
3 : solat Maghrib
4 : solat Isya
Atau untuk lebih lengkapnya dan lebih banyak kemaslahatannya, gunakan
nombor ini : 28443483
2 : solat Subuh
8 : Solat Dhuha
4 : solat Zuhur
4 : solat Ashar
3 : solat Maghrib
4 : solat Isya
8 : Solat Lail (tahajjud atau lainnya)
3 : Solat Witir
Info selengkapnya ada di Buku Panduan Telefon berjudul “Al Qur’anul Karim & Hadist Rasul”
Boleh dihubungi secara direct line, tanpa Operator tanpa Perantara, tanpa apa-apa biaya.
Nombor 24434 dan 28443483 ini memiliki jumlah saluran hunting yang tak terbatas dan seluruhnya dibuka 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 365 hari setahun !!!
Sabda Rasulullah S.A.W : “Barang siapa hafal tujuh kalimat, dia dipandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak buih laut”.
7 Kalimah ALLAH tersebut:
1. Mengucap “Bismillah” pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.
2. Mengucap ” Alhamdulillah” pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.
3. Mengucap “Astaghfirullah” jika lidah terselit perkataan yang tidak sepatutnya.
4. Mengucap ” Insya-Allah” jika merencanakan berbuat sesuatu di hari esok.
5. Mengucap “La haula wala kuwwata illa billah” jika menghadapi sesuatu yang tidak disukai dan tidak diingini.
6. Mengucap “inna lillahi wa inna ilaihi rajiun” jika menghadapi dan menerima musibah.
7. Mengucap “La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah ” sepanjang siang dan malam sehingga tak terpisah dari lidahnya.
Dari tafsir Hanafi, mudah-mudahan ingat, walau lambat-lambat...mudah-mudahan selalu, walau sambil lalu… mudah-mudahan jadi bisa, karena sudah biasa.
Petikan dari blog Kisah Islami
(Dan Ate pun nyengir-nyengir tersengih-sengih sambil mengetik dan mengedit. This is what we called Creative Writing.)

Tuesday, February 22, 2011

Sout Al Horeya صوت الحريه Amir Eid - Hany Adel

Ate suka sangat tengok video ni, eppi aja dengar. Touching part: 2.18, 2.37 & 2.47. Jom layaaaannn...



CERITA DARI SEKOLAH HARAPAN AL QUR'AN

Setelah membuat post sebelum ini (Ibu, Ayah..Berikanlah Kami Teladan), Ate jadi tertarik untuk mengenali Sayed Muhammad Husain Tabatabai. Googling punya googling, akhirnya Ate menemukan tentang kaedah menghafal Al Quran yang di ajarkan oleh ayah Sayed Husain di sekolahnya Jamiatul Quran.  Kaedahnya santai tapi sangat berkesan. Di sekolah tersebut anak-anak di tanamkan kecintaan pada Al Quran sehingga berjaya menghadamkan dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.  Jika anda bercita-cita untuk menghantar anak-anak ke sekolah tersebut lupakanlah sahaja...kerana sekolahnya nunnnnnn...jauh di Iran. Tapi jika anda ingin mencuba untuk melaksanakannya sendiri kepada anak-anak, kuasailah Al Quran terlebih dahulu, Insyallah pasti berjaya. (huhuhu...macam susah jerrr). Cerita dibawah dipetik dari blog bundakirana dan diubah sedikit (sikitttt aja) beberapa perkataannya ke bahasa Malaysia tanpa mengubah maksudnya.
***********
Namanya Muhammad Husain Tabatabai. Dalam usianya yang baru lima tahun (sekarang, mungkin 19 atau 20 tahun), dia sudah menghafal seluruh isi Al Quran bersama dengan terjemahannya. Bak komputer, dia mampu menyebutkan ayat pertama dari setiap halaman Al Quran, baik berurutan dari depan ke belakang atau dari belakang ke depan. Dia mampu membacakan ayat-ayat dalam satu halaman secara mundur (dari ayat terakhir hingga ayat pertama). Dia mampu menjawab pertanyaan “Apa bunyi ayat dari surat sekian, ayat sekian?” atau sebaliknya, “Ayat ini berasal dari surat mana, ayat berapa?” Dia juga boleh menjawab pertanyaan tentang topik-topik ayat, contohnya "Sebutkan semua ayat dalam Al Quran yang berhubungan dengan Isa bin Maryam.” Pada usia enam tahun, dia mendapat gelar Dr. HC dari sebuah universitas Islam di London.

Sayed Muhammad Husain Tabatabai

Ketika saya mengandungkan Kirana, saya dan suami telah bercita-cita memasukkan anak kami ke Jamiatul Quran, sebuah sekolah hafalan Quran untuk anak-anak yang didirikan oleh ayahanda Muhammad Husain Tabatabai, setelah beliau berhasil mendidik anaknya menjadi hafiz Quran. Akhirnya, ketika Kirana berumur empat tahun, cita-cita itu tercapai. Inilah sekelumit cerita tentang sekolah itu:

Anak-anak usia bawah lima tahun yang masuk ke sekolah ini, tidak disuruh langsung menghafal juz’amma, melainkan setiap kali datang, diperlihatkan gambar kepada mereka, misalnya, gambar anak sedang mencium tangan ibunya, (di rumah, anak disuruh mewarnakan gambar itu). Lalu, guru bercerita tentang gambar itu (jadi anak harus baik…dll). Kemudian, si guru mengajarkan ayat “wabil waalidaini ihsaana/Al Isra:23” dengan menggunakan isyarat (seperti isyarat orang yang cacat pendengaran/pekak), misalnya, “walidaini”, isyaratnya buat misai dan buat tudung di wajah (menggambarkan ibu dan ayah). Jadi, anak-anak mengucapkan ayat itu sambil memperagakan makna ayat tersebut. Begitu seterusnya (satu pertemuan hanya satu atau dua ayat yg diajarkan). Hal ini dilakukan selama 4 hingga 5 bulan. Setelah itu, mereka belajar membaca dan baru kemudian mulai menghafal juz’amma.

Suasana kelas juga semarak sekali. Sejak anak masuk ke ruang kelas, sampai pulang, para guru memberikan pujian-pujian (sayang, cantik, manis, pintar…dll) dan pelukan atau ciuman. Tiap hari (sekolah ini hanya 3 kali seminggu) selalu ada saja hadiah yang diberikan untuk anak-anak, stickers, pensil warna, mainan kereta dll. Habis baca doa, anak-anak diajak bersenam, baru mulai menghafal ayat. Itupun, sebelumnya guru mengajak bersembang dan anak-anak saling berebut memberikan pendapatnya. (Sayang Kirana kerana masalah bahasa, cenderung diam, tapi dia menikmati kelasnya). Setelah berjaya menghafal satu ayat, anak-anak diajak melakukan berbagai permainan. Oh ya, para ibu juga duduk di kelas, bersama anak-anaknya. Kelas itu berjalan dalam masa 90 minit .

 "Mama, membuka paip air dengan besar itu israf'" Kirana

Hasilnya? Wah, bagus sekali! Ketika melihat saya membuka paip air terlalu besar, Kirana akan menegur, “Mama, itu israf (mubazir)!” (Soalnya, gurunya menerangkan makna surat Al A’raf :31 “kuluu washrabuu walaatushrifuu/makanlah dan minumlah, dan jangan israf/berlebih-lebihan). Waktu dia menonton TV ada adegan polis mengejar penjahat, dia berkata “Innal hasanaat yuzhibna sayyiaat/ Sesungguhnya kebaikan akan mengalahkan kejahatan” (Hud:114). 

Seorang teman saya mengeluh (dengan nada bangga) bahwa setiap kali dia bersembang dgn temannya ttg orang lain, anaknya akan menegur “Mama, ghibah ya?” (soalnya, dia sudah belajar ayat “laa yaghtab ba’dhukum ba’dhaa”). Anak saya (dan anak-anak lain, seperti yang di ceritakan oleh ibu-ibu mereka), ketika sendirian, suka sekali mengulang-ulang ayat-ayat itu tanpa perlu disuruh. Ayat-ayat itu seolah-olah menjadi bahagian dari diri mereka. Mereka sama sekali tidak disuruh pakai tudung. Tapi, setelah diajarkan ayat tentang jilbab, mereka langsung minta sama ibunya untuk dipakaikan tudung. Anak saya, ketika mungkir janji (misalnya, janji tidak main keluar lama-lama, ternyata mainnya lama), saya ingatkan ayat “limaa taquuluu maa laa taf’alun” …dia terus menjawab “Nanti tidak akan buat begitu lagi Ma…!” Akibatnya, jika saya mengatakan sesuatu dan tidak saya tepati, ayat itu pula yang keluar dari mulutnya!

Setelah bertanya pada pihak sekolah, baru saya tahu bahwa method seperti ini tujuannya adalah untuk menimbulkan kecintaan anak-anak kepada Al Quran. Anak-anak usia bawah lima tahun ini diharapkan pada masa hadapan akan mempunyai kenangan indah tentang Al Quran. Di Iran, gerakan menghafal Quran untuk anak-anak kecil memang benar-benar digalakkan. Setiap anak penghafal Quran dihadiahkan pergi haji bersama ibubapanya oleh negara dan setiap tahunnya ratusan anak kecil di bawah usia 10 tahun berhasil menghafal Al Quran (baik berasal dari Jamiatul Quran, maupun sekolah-sekolah lain). Salah satu tujuan Iran dalam hal ini (kata salah seorang guru) adalah untuk menepis isu-isu dari musuh-musuh Islam yang ingin memecah-belahkan umat muslim, yang menyatakan bahwa Quran-nya orang Iran itu lain daripada yg lain. Sepertinya, saya memang harus bersyukur bahwa Kirana memiliki kesempatan untuk bergabung dalam gerakan menghafal Quran ini.
***********
(Ahhh...Ate mengimpikan sekolah seperti ini di Malaysia.  Ate mengharapkan 'kita' bisa melahirkan seramai mungkin Generasi Qurani, Ate mengkhayalkan kerajaan Malaysia akan memberikan insentive seperti cerita di atas buat para Hafiz... Impian dan Harapan dalam Dunia Magika penuh Khayalan.. Mungkinkah menjadi kenyataan??) 


Monday, February 21, 2011

IBU, AYAH..BERIKANLAH KAMI TELADAN.

Beberapa hari ini Ate busy jadi babysitter. Stress berat  badan dengan ‘keaktifan’ 2 BUJANG SENANG (BS) yang mempunyai Super Energy mengalahkan arnab bateri energizer. Tapi dalam kelibang kelibut bergelut dengan 2 BS tu, sempat juga Ate menonton satu rancangan reality pemilihan untuk menjadi artis.  Seorang Mak Cik menanggis tersedak-sedak tersedu-sedu, sedih yang amat sangat kerana anaknya gagal dalam uji karat bakat tersebut.  “Saya sentiasa berdoa kepada Allah, agar cita-cita anak saya untuk menjadi artis tercapai. Tak sangka dia tak dapat...mungkin belum rezeki dia lagi”, kata Sang Ibu sambil menyeka air hidung mata. Huhuhu. Ate pun tumpang sedih…sedih dan kasihan kat Mak Cik glamour tu. Ternyata sang ibu tidak menyedari bahawa dengan mendoakan anaknya supaya berjaya menjadi artis dia telah ‘menghantarkan’ anaknya semakin jauh dari Allah. 

2 Bujang Senang (BS) sedang bersenang lenang

Sebenarnya ketikan Ate kali ini ingin menyentuh tentang betapa pentingnya kesolehan ibubapa sebagai contoh tauladan dalam mendidik anak-anak.

Tsana,  salah seorang putri Hassan Al Banna bercerita, “Ayah memanggilku dan kakakku  Wafa, untuk diperdengarkan Al Quran yang di baca oleh Ayah.  Kami memegang mushaf lalu menyimak bacaan ayah.  Ayah berkata, “Aku mulai membaca ayat ini…”  Ketika dewasa, baru aku faham,  bahawa apa yang dilakukan ayah ketika itu adalah mengajarkan kami dari hal yang kami tidak tahu, iaitu bagaimana membaca Al Quran dengan betul, tanpa kami sedari..” Ini adalah cara mendidik yang paling indah dirasakan oleh anak-anak.  Mereka belajar tentang sesuatu melalui contoh langsung yang ditunjukkan dari ibubapa mereka. 

Syed Husein Tabatabai dari Iran, berjaya menghafal Al Qur’an dan menguasai tafsirnya ketika berusia 5 tahun. Subhanallah, satu prestasi yang sangat luar biasa.  Namun kalau kita melihat latar belakang keluarganya, prestasi dia itu adalah sesuatu yang wajar. Ternyata ayah dan ibu Syed Husein merupakan hafidz dan hafidzah.  


Ketika Ayah Syed Husein, diminta menceritakan bagaimana dia mendidik anaknya, dengan merendah diri dia berkata, “Sebenarnya saya hanyalah seorang ayah yang tidak layak berpesan kepada orang lain. Tapi di atas nama seorang pengajar Al Quran, maka saya ingin berpesan kepada para ibubapa bagaimana saya mengajarkan Al Quran kepadanya.  Langkah awal adalah daripada para ibubapa sendiri  yang harus memiliki perhatian khusus terhadap Al Quran terlebih dahulu.  Di rumah, ibubapa harus sentiasa membaca Al Quran.  Jika tidak, jangan harap anak-anak akan menjadi seorang penghafal Al Quran yang mampu memahami makna Al Quran. Di rumah juga, saya membiasakan berbicara menggunakan bahasa Al Quran dengan Husein. Begitu juga ibunya. Sebagai penghafal Al Quran setiap hari kami harus membaca sekurang-kurangnya dua juzu.”

Itulah gambaran keluarga Syed Husein yang telah berjaya mendidik anaknya menjadi seorang hafizh di usia yang sangat kecil.  Seakan tersambung dengan cara berfikir ayahnya, ketika dia diminta untuk memberikan nasihat, sambil tersenyum Syed Husein membacakan satu ayat, “Dan perintahkanlah kepada keluargamu (untuk) mendirikan solat” (Thoha:132)

Jika kita lihat dalam kehidupan para ulama dan salafusholeh, di usia yang masih kecil lagi rata-rata, mereka telah menyelesaikan hafalan Al Quran kerana contoh dan pengaruh dari ibubapa mereka. Ternyata lingkungan keluarga yang baik dan soleh akan memberikan pengaruh yang positif kepada perkembangan anak-anak. Ibubapa adalah cermin bagi anak-anak. Nak Anak Yang Soleh? Jadilah orang Soleh terlebih dahulu. Wahai Ibu, Wahai Ayah...tunjukkan teladan yang baik kepada kami, anak-anakmu

Wallahu `alam.

Friday, February 18, 2011

BERCERITA TENTANG JODOH


Jodoh seperti rezeki, ia telah ditentukan. Namun, kita tidak tahu apa yang telah ditentukan oleh Allah. Dengan berpegang pada hakikat itu kita diperintahkan-Nya agar berusaha.
Carilah jodoh yang baik, carilah rezeki yang baik dengan jalan yang baik juga. Siapa jodoh kita? Berapa banyak rezeki kita? Dan bila? Itu bukan kerja kita. Itu ketentuan Allah. Milik kita hanya usaha.
Jadi, berusahalah dengan baik, Allah pasti tidak akan mengecewakan kita. Wajib menerima takdir tidak menolak kewajiban untuk mentadbir.
“Dulu saya tidak pernah melihat wajah bakal isteri saya,” kata seorang abang yang sangat saya hormati.
“Pelik tu bang. Bagaimana jodoh abang diaturkan?”
“Ikut pilihan guru agama yang mengajar saya,” jawabnya pendek.
“Mengapa tidak mahu melihat wajahnya? Kan itu dibenarkan oleh syariat? Barangkali sebab waktu itu tidak ada ruangan sosial seperti Facebook danTwitter?” gurau saya.
“Memang belum ada. Tetapi ada cara lain. Gambar dan cara-cara yang lain ada, tetapi sebenarnya ada sebab lain…”
Dalam diam, saya rasa hairan. Wajahnya saya tenung. Dia orang yang sangat saya hormati. Sahsiah dan kepimpinannya sangat menawan hati. Tentu ada sebab yang solid untuk dia bersikap demikian.
“Sebelum aktif sebagai aktivis Islam seperti sekarang, saya pernah menjalin hubungan cinta. Dia teman lama sejak di sekolah rendah lagi,” jelasnya dengan tenang.
“Habis mengapa putus?”
“Kami putus kerana dia ada jalan tersendiri. Saya ajak bersama saya dalam perjuangan Islam ini tetapi dia selesa dengan gayanya. Lepas, bebas. Jadi kami berpisah setelah 10 tahun bercinta.”
Wah, ini kisah cinta yang  dramatik! Saya tidak sangka sama sekali dia yang selama ini kelihatan begitu iltizam, tegas dan berwibawa pernah melalui tragedi cinta.

Isteri Amanah
“Itu kisah sebelumnya. Tetapi bagaimana dengan kisah pertemuan dengan isteri abang sekarang?” kata saya beralih kepada maksud asal pertanyaan.
“Setelah putus, abang terus pinta guru agama carikan jodoh. Ingin fokus kepada gerakan dan amal Islami tanpa diganggu gugat lagi oleh emosi cinta.”
“Tetapi mengapa abang tidak mahu melihat bakal isteri pilihan guru? Tidak dibenarkan?”
“Itu keputusan personal saya. Guru memberi kebebasan. Mahu melihat dulu, silakan. Tidak mahu, tidak mengapa.”
“Dan abang memilih untuk tidak melihat. Kenapa?”
“Eh, kamu masih tegar dengan soalan asal? Begini, bekas kekasih abang dulu sangat cantik. Abang takut perasaan abang diganggu oleh godaan perbandingan. Takut-takut, bakal isteri tidak secantik kekasih lama. Jadi abang tekad, nikah terus tanpa melihat wajahnya.”
Saya terkesima sebentar dan dengan pantas saya bertanya kembali, “Tetapi abang akan terpaksa juga membuat perbandingan setelah bernikah bukan? Setelah nikah, abang akan melihat wajahnya. Dan ketika itu mahu tak mahu godaan perbandingan akan datang juga.”
Sekali lagi dia senyum. Matanya bersinar-sinar dengan keyakinan. Jauh di lubuk hati, saya mengakui, dia memang bercakap dari hatinya.
“Amat jauh bezanya antara membandingkan wanita lain dengan bakal wanita yang akan kita nikahi dengan wanita yang telah kita nikahi…”
Pendek dia menjawabnya, namun terus menusuk ke hati saya. Tanpa saya pinta dia menyambung, “Apabila seorang wanita telah kita nikahi dengan sah, dialah wanita yang diamanahkan oleh Allah untuk kita bimbing dan pimpin menuju syurga. Nasib kita dunia dan akhirat sangat berkait rapat dengannya. Dia adalah jodoh yang ditakdirkan buat kita. Dialah wanita yang pasrah dan menyerah kepada kita atas nama Allah. Pada waktu itu, bagaimanapun keadaan wajahnya, siapa pun dia, sudah menjadi soal kedua.”

Cantik Itu Relatif dan Subjektif
“Abang tidak takut, kalau tiba-tiba wajah atau keadaannya tidak serasi dengan cita rasa abang? Maksudnya, er… er… kita masih manusia bukan?” saya menduga hatinya.
Dia ketawa tiba-tiba.
“Ya, kita masih manusia. Tetapi kita bukan sekadar manusia. Kita hamba Allah dan khalifah. Isteri ialah teman kita untuk memikul amanah dua misi berat itu. Untuk melaksanakannya, kita bukan hanya perlukan kecantikan seorang wanita, tetapi ilmunya, akhlaknya, sifat pengorbanannya dan kesetiaannya.”
“Jadi, untuk itu kecantikan tidak penting?”
Semua yang datang daripada Allah ada kebaikannya. Namun ingat, Allah lebih tahu apa yang baik untuk kita berbanding kita sendiri. Sesiapa yang tekad menjadi hamba Allah dan khalifah, pasti tidak akan dikecewakan-Nya. Orang yang baik berhak mendapat yang baik, bukan begitu?
“Bukan yang cantik?” jolok saya lagi.
“Cantik itu relatif dan sangat subjektif. Beauty is in the eye of the beholder, bukankah begitu? Cita rasa manusia tentang kecantikan tidak sama. Malah ia juga berubah-ubah mengikut masa, usia dan keadaan. Tetapi yang baik itu mutlak dan lebih kekal sifatnya,” balasnya dengan yakin.
“Maksud abang?”
Dia diam. Termenung sebentar. Mungkin mencari-cari bahasa kata untuk menterjermahkan bahasa rasa.
Kecantikan seorang wanita tidak sama tafsirannya. Orang budiman dan beriman, menilai kecantikan kepada budi dan akhlak. Pemuja hedonisme dan materialisme hanya fokus kepada kecantikan wajah dan daya tarikan seksual.”
Ketika saya ingin menyampuk, dia menambah lagi, “Cantik juga relatif mengikut keadaan. Jelitawan sekalipun akan nampak hodoh dan membosankan apabila asyik marah-marah dan merampus. Sebaliknya, wanita yang sederhana sahaja wajahnya akan nampak manis apabila sentiasa tersenyum, sedia membantu dan memahami hati suami.”
“Oh, betul juga tu!” kata saya. Teringat betapa ada seorang kenalan yang sering mengeluh tentang isterinya, “Sedap di mata tetapi sakit di hati…”

Wasilah Memilih Jodoh
“Bagaimana sebaik selepas berkahwin? Tak terkilan?” ujar saya dengan soalan nakal.
“Memang dari segi kecantikan, isteri abang sekarang biasa-biasa sahaja.”
“Maksudnya yang dulu lebih cantik?”
“Kamu ni, fikirannya masih berkisar dan berlegar-legar di situ juga. Ingat, yang biasa-biasa akan jadi luar biasa cantik apabila makin lama kita bersama dengannya. Itulah pengalaman abang. Hari ke hari, kecantikan isteri semakin terserlah. Entahlah, apa yang Allah ubah. Wajah itu atau hati ini?”
Wah, dia seakan berfalsafah! Kata-katanya punya maksud yang tersirat.
“Apa kaitannya dengan hati?” layan lagi. Ingin saya terus mencungkil mutiara hikmah daripadanya.
Kalau hati kita indah, kita akan sentiasa melihat keindahan. Sebaliknya kalau hati rosak, keindahan tidak akan ketara, sekalipun sudah tampak di depan mata. Atau kita mungkin akan mudah bosan dengan apa yang ada lalu mula mencari lagi. Percayalah, orang yang rosak hatinya akan menjadi pemburu kecantikan yang fatamorgana!”
‘Ah, tentu dia bahagia kini!’ bisik hati saya sendiri.
“Apa panduan abang jika semua ini ingin saya tuliskan?”
“Pilihlah jodoh dengan dua cara. Pertama, jadilah orang yang baik. Insya-Allah, kita akan mendapat jodoh yang baik. Kedua, ikutlah pilihan orang yang baik. Orang yang baik akan memilih yang baik untuk jadi pasangan hidup kita.

Jadi Orang Baik dan Pilihan Orang Baik
“Tapi bang, ramai yang menolak kaedah kedua. Kata mereka, mana mungkin kita menyerahkan hak kita memilih jodoh sendiri kepada ibu bapa, guru atau individu-individu lain sekalipun mereka orang yang baik-baik.”
“Tak mengapa. Kalau begitu, guna cara pertama, jadilah orang yang baik.”
“Itu susah bang. Bukan mudah hendak menjadi orang yang baik. Ia satu proses yang panjang dan sukar menentukan apakah kita sudah jadi orang yang baik atau belum.
Abang tersenyum lantas berkata, “Kamu menyoal bagi pihak orang lain bukan?”
Saya diam. Dalam senyap saya akui, inilah soalan yang sering diajukan oleh para remaja di luar sana.
“Kedua-dua cara itu boleh dijalankan serentak. Maksudnya, jika kita berusaha menjadi orang yang baik, insya-Allah, Allah akan kurniakan kita jodoh yang baik melalui pilihan orang baik. Ataupun kita berusaha menjadi orang yang baik sambil mencari orang yang baik sebagai jodoh, dan nanti pilihan kita itu direstui oleh orang yang baik!”
Wah, kedengaran berbelit-belit ayatnya, namun jika diamati ada kebenarannya.
“Tetapi ada juga mereka yang menolak pilihan orang yang baik bukan?”
“Kerana mereka bukan orang baik,” jawabnya pendek.
“Bukan, bukan begitu. Bolehkah terjadi orang baik menolak pilihan orang yang baik?”
“Ya, tidak mengapa. Tetapi mereka tetap menolaknya dengan cara yang baik. Itulah yang terjadi kepada seorang wanita yang bertanyakan haknya untuk menerima atau menolak jodoh yang dipilih oleh ibu bapanya kepada Rasulullah s.a.w.”
“Apa hikmah di sebalik kisah itu bang?”
“Kita boleh melihat persoalan ini dari dua dimensi. Pertama, mungkin ada anak-anak yang tidak baik menolak pilihan ibu bapa yang baik. Hikmahnya, Allah tidak mengizinkan orang yang baik menjadi pasangan orang yang tidak baik. Bukankah Allah telah berjanji, lelaki yang baik hanya untuk wanita yang baik dan begitulah sebaliknya?”
Saya terdiam. Benar-benar tenggelam dalam fikiran yang mendalam dengan luahan hikmah itu.

Jodoh Urusan Allah
“Dan mungkin juga anak itu orang baik tetapi ibu bapanya yang tidak baik itu memilih calon yang tidak baik sebagai pasangannya. Maka pada waktu itu syariat membenarkan si anak menolak pilihan ibu bapanya. Ya, itulah kaedah Allah untuk menyelamatkan orang baik daripada mendapat pasangan hidup yang jahat.”
“Bagaimana pula jika anak itu baik, dan ibu bapanya pun baik serta calon pilihan ibu bapanya juga baik, tetapi urusan pernikahan masih terbengkalai. Apa maknanya?” tanya saya inginkan penjelasan muktamad.
“Itulah takdir! Mungkin Allah menentukan ‘orang baik’ lain sebagai jodohnya. Sementara orang baik yang dicadangkan itu telah Allah tentukan dengan orang baik yang lain pula!”
Tiba-tiba saya teringat bagaimana Hafsah yang dicadangkan untuk menjadi calon isteri Sayidina Abu Bakar oleh ayahnya Sayidina Umar tetapi ditolak. Akhir Hafsah bernikah dengan Rasulullah s.a.w. Kebaikan sentiasa berlegar-legar dalam kalangan orang yang baik!
“Jodoh itu urusan Allah. Sudah dicatat sejak azali lagi. Tetapi prinsipnya tetap satu dan satu itulah yang wajib kita fahami. Orang yang baik berhak mendapat jodoh yang baik. Cuma sekali-sekala sahaja Allah menguji orang yang baik mendapat pasangan hidup yang jahat seperti Nabi Lut mendapat isteri yang jahat dan Asiyah yang bersuamikan Firaun laknatullah.”
“Apa hikmahnya kes yang berlaku sekali-sekala seperti itu?”
“Eh, abang bukan pakar hikmah! Tetapi mungkin Allah hendak meninggikan lagi darjah dan darjat orang baik ke tahap yang lebih tinggi.”
“Hikmah untuk kita?”
“Jika takdirnya pahit untuk kita, terimalah sebagai ubat. Katalah, kita sudah berusaha menjadi orang yang baik dan kita telah pun bernikah dengan pilihan orang yang baik, tetapi jika takdirnya  pasangan kita bermasalah… bersabarlah. Katakan pada diri bahawa itulah jalan yang ditentukan oleh Allah untuk kita mendapat syurga. Maka rebutlah pahala sabar dan redha seperti Nabi Lut dan Nabi Ayyub atau kesabaran seorang isteri bernama Siti Asiah.”
Tok, tok, tok. Tiba-tiba pintu bilik tulis saya diketuk. Wajah watak “abang bayangan” saya pergi tiba-tiba. Tersedar saya daripada lamunan yang panjang. Wajah isteri terserlah di sebalik pintu. Sebalik melihatnya terdetak dalam hati sendiri, apakah aku telah menjadi insan yang baik untuk memperbaikinya?
Ah, hati dilanda bimbang mengingatkan makna satu ungkapan yang pernah saya tulis dahulu: “Yang penting bukan siapa isterimu semasa kau nikahinya, tetapi siapa dia setelah menikah denganmu. JAdi, janji Allah tentang lelaki yang baik untuk wanita yang baik bukan hanya berlaku pada awal pernikahan, tetapi di pertengahannya, penghujungnya malah sepanjang jalan menuju syurga!”
P/S
Nota hati: Pulang dari Kelantan hujung minggu lalu dengan badan yang sarat dengan keletihan. Namun hati dan fikiran sarat dengan iktibar dan pengajaran.
Berlegar di sekitar kuliah Hari Jumaat di bandar KB, mendengar, merasa dan melihat. Yang indah, bukan tanahnya, tetapi manusia yang menegakkan hukum Allah di atasnya.
Mungkin sesuatu yang kelihatan sederhana pada pandangan mata, tetapi sangat cantik bila dipandang dengan mata hati. Begitulah rasa hati… semoga kita semua kembali kepada Ilahi, kerana di sana ada keindahan yang hakiki dan abadi.
Berfikir tentang jodoh anak-anak, adalah satu cabaran yang dipenuhi pelbagai misteri. Ia sukar ditebak dan diduga. Namun, pesan saya cuma satu… untuk anak sendiri dan anak-anak di luar sana, ikutlah syariat, pasti selamat. Islam itu sejahtera. Tidak ada kebahagiaan tanpanya.
Ya, kesalahan dan kesilapan boleh berlaku -  ada ampun, maaf dan taubat di situ. Namun mukmin sebenar tidak akan jatuh dalam lubang yang sama dua kali. Cukup hanya sekali… pertama, kerana kejahilan. Maka belajarlah. Kalau kedua, itu kerana kedegilan. Hubaya-hubaya, kekadang harga yang ditagih untuk ‘membetulkannya’ terlalu pedih dan menyakitkan.
Belajarlah melakukan yang benar dan betul buat pertama kali. Itu yang terbaik. Tetapi jika tidak, cubalah membetulkannya buat kali kedua, ketiga dan seterusnya. Jangan jemu untuk cuba melakukan yang terbaik, kerana kata bijak pandai: Kebaikan itu perlu dimulakan berkali-kali!
Petikan Dari: Gentarasa
Saat membaca artikel ini terbayang diruang mata Ate Insan-insan istimewa yang dekat dihati jauh di mata..Anakanda Mohd Ahmad Alrashid, Abu Ubaidah dan Abdullah Azzam. Tidak lupa juga Adinda yang dikasihi MK Anuar. Yakinlah 'kami' senantiasa menginginkan dan mendoakan yang terbaik buat kalian. 

Thursday, February 17, 2011

NEVER GIVE UP



Tahukah engkau
apa hakikat dari IKHTIAR....saudaraku ?

Ikhtiar adalah ketika kita
melihat bayang-bayang KEGAGALAN di depan mata,
Tapi kita tetap melakukan yang TERBAIK dalam tiap USAHA.

Karena kita YAKIN
ada DIA yang Maha Kuasa,
Yang ketika DIA berkata "jadi"
...maka JADILAH...


NEVER GIVE UP 
(DK:Penebar Tausiah)